Terkait Polemik PT GAN dan PT CSM, Semua Pihak Diminta Patuhi Rekomendasi dari DPRD Sultra

Pena Kendari32 views

PENASULTRA.COM, KENDARI – Dewan Perwakikan Rakyat Daerah (DPRD) Provinsi Sulawesi tenggara (Sultra) bakal mengeluarkan ekomendasi terkait dengan polemik Izin Usaha Pertambangan (IUP) antara PT Golden Anungrah Nusantara (GAN) dan PT Citra Silika Mallawa (CSM) di Desa Sulaho, Kecamatan Lasusua, Kabupaten Kolaka Utara (Kolut), Sultra.

Sekertaris Komisi III DPRD Sultra, Laode Freby Rifai saat di temui awak media di kantor DPRD Provinsi Sultra, Rabu, 4 Januari 2023 mengatakan bahwa rencananya sore ini pihaknya bakal mengeluarkan hasil rekomendasi Rapat Dengar Pendapat (RDP) beberapa hari yang lalu terkait polemik PT GAN dan PT CSM.

“Insyaallah sore ini kami akan keluarkan rekomendasi hasil RDP pekan lalu, dan paling terlambat sampai besok pagi,” kata freby kepada awak media.

Freby menegaskan, agar hasil rekomendasi tersebut, nantinya bisa di jalankan oleh semua pihak secara maksimal mengingat DPR adalah perpanjangan tangan dari pemerintah pusat.

“Rekomedasi harus di jalankan serta di patuhi oleh semua pihak,” jelasnya.

Terkait soal isi dari rekomendasi tersebut, politisi berdarah Muna ini enggan membeberkan lebih jauh. Meski demikian, Freby menjelaskan jika isi dari rekomendasi tersebut tidak akan kekuar dari hasil RDP yang di laksanakan beberapa hari yang lalu.

“Intinya adalah ada surat perubahan yang dikeluarkan oleh PTSP bahwa IUP yang sesungguhnya PT CSM itu bukan 475 hektar melainkan hanya 20 hektar”, jelasnya.

Sehingga, lanjut freby fakta-fakta tersebut tidak bisa dibantah dan itu, tercatat di register Pemda Kolaka Utara, bahwa tidak ada IUP yang 400 hektar lebih, yang ada hanya 20 hektar.

Sekedar di ketahui, sebelumnya, dalam RDP yang di laksanakan beberapa hari yang lalu, Laode Freby menghimbau agar PT CSM untuk menghentikan aktivitas demi terciptanya situasi yang kondusif di Kabupaten Kolaka Utara, dan hal tersebut juga disepakat oleh dinas terkait serta dari Polda Sultra yang turut mengikuti RDP saat itu.

Editor: Husain

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *