oleh

Kaya Potensi Pariwisata, Pemkab Buteng Optimalkan Pengelolaan Destinasi

PENASULTRA.COM, BUTON TENGAH – Pengelolaan pariwisata menjadi salah satu misi Bupati dan Wakil Bupati Buton Tengah (Buteng), H. Samahuddin-La Ntau untuk dikembangkan. Hal ini berbanding lurus dengan kekayaan potensi pariwisata Buteng baik kekayaan alam hingga budaya dan adat istiadat masyarakatnya.

Bupati Buteng, H. Samahuddin merinci beberapa potensi pariwisata yang dimiliki. Salah satunya potensi pantai yang menyimpan keindahan dan tidak kalah dengan pantai dibeberapa daerah di Sultra bahkan daerah lain di Indonesia.

“Buteng punya pantai Mutiara. Disana sangat indah, pengunjung bisa sampai puluhan ribu apalagi saat lebaran. Ini terus kita kembangkan, baik itu mengenai akses maupun kenyamanan bagi pengunjung,” kata Samahuddin belum lama ini.

Selain potensi pantai, kata dia, Buteng juga dikenal dengan nama negeri seribu gua. Julukan itu menurut Samahuddin, wajar dan masuk akal lantaran keberadaan gua itu memang benar adanya. Tersebar hampir di tujuh kecamatan di Buton Tengah.

Salah satu gua yang menjadi kebanggaan Buteng adalah gua Loba-loba. Gua yang diakses dari laut ini menyimpan keindahan yang tiada tara. Tak heran bila dunia internasional menjadikan gua di Buteng ini sebagai salah satu lokasi petualang bagi penyelam profesional bersertifikasi khusus selam dalam gua. Tercatat pada 2018, terdapat lebih dari 100 wisatawan mancanegara menjajal keindahan gua Loba-loba ini.

“Potensi pariwisata kita cukup bagus karena sudah mulai dilirik. Banyak hari ini penyelam dari China pernah masuk, Korea, Singapura, Thailand bahkan negara Eropa seperti Perancis,” ujarnya.

Buteng juga, lanjut Samahuddin, memiliki Danau Pasi Bungi, danau yang cukup indah. Menariknya ada tiga rasa air didalamnya, yakni tawar, payau dan asin.

Baca Juga:  Kembangkan Sumber Daya Pesisir, Pemkab Buteng Bantu Perlengkapan Nelayan

“Air danau ini dibagian atasnya tawar, ditengah payau atau hambar dan semakin kedalam rasanya semakin asin. Disitu keunikan danau yang kita miliki,” ucap Samahuddin.

Selain kekayaan alam, sisi budaya dan adat istiadat masyarakat setempat juga cukup kaya dan beragam. Ragam atraksi budaya seperti Festival Pekande-kandea dan Festival Budaya Bongka’a Ta’u Rumpun Bombonawulu akan terus dilestarikan.

Pelestarian budaya ini selain sebagai identitas daerah juga bisa dikemas sebagai paket pariwisata yang bisa dipromosikan kepada wisatawan. Tentunya harus dikemas secara baik dan terjadwal.

Dengan demikian, Samahuddin mengaku masih banyak hal disektor pariwisata yang harus dipenuhi ketersediaannya. Hal inipun terus menjadi perhatian pihaknya untuk terus menggenjot pariwisata Buteng agar setara dengan destinasi pariwisata di Sultra bahkan nasional.

Penguatan Kelompok Sadar Wisata dan Pelaku Usaha Kepariwisataan

Bupati Buton Tengah saat kegiatan Culture Carnaval di HUT Buteng ke 5 lalu. FOTO: Amrin Lamena

Pengembangan pariwisata bertujuan untuk meningkatkan pertumbuhan ekonomi termasuk penurunan angka kemiskinan dan pengangguran. Atas tujuan ini, pemerintah Kabupaten Buteng mendorong sektor pariwisata agar ikut dikembangkan masyarakat setempat.

Plt Kepala Dinas Pariwisata Buteng, Safrin menjelaskan, ada empat unsur dalam pengembangan pariwisata. Yakni, aksesibilitas, amenitas dan atraksi atau sering disebut 3A, ditambah kelembagaan dan pengembangan sumber daya manusia.

Aksesibilitas adalah akses yang tersedia menuju destinasi. Akses ini dalam dua tahun terakhir menjadi prioritas pembangunan infrastruktur Bupati dan Wakil Bupati, Samahuddin-La Ntau.

Lalu amenitas atau fasilitas pariwisata yang dikelola publik atau masyarakat yang berkorelasi dengan kebutuhan berwisata. Misalnya hotel, akomodasi dan rumah makan.

Baca Juga:  Ini Alasan Bupati Buteng Hadiri HUT Muna ke 60

“Amenitas ini bisa dilakukan pemda maupun swasta. Tapi besar harapan kita agar dikelola masyarakat, itu yang kita dorong. Hasilnya sudah ada beberapa hotel yang dibangun masyarakat seperti Findi Hotel yang bisa memberi nilai tambah pariwisata dan ekonomi masyarakat tentunya,” kata Safrin.

Selanjutnya dari sisi atraksi baik alam maupun budaya terus didorong. Misalnya pengadaan event tingkat masyarakat maupun pemerintah.

“Event ini masih kita selami semua untuk menyamakan persepsi, mendudukan bersama menjawab berbagai persoalan tradisi masyarakat supaya tertata dengan baik, mulai dari sisi pelaksanaan maupun waktu. Kita sudah targetkan menjadi sebuah kalender event. seperti festival budaya Bombonawulu dan Kandea-kendea yang setiap tahun dilaksanakan,” ujar Safrin.

Dari sisi kelembagaan, Pemkab Buteng telah membentuk beberapa asosiasi misalnya pramuwisata dan pokdawis. Begitu pula dari sisi pengembangan SDM telah digelar pelatihan hotel, home stay, dan guide dengan menggandeng para narasumber yang handal dibidangnya.

“Tahun ini juga kita dikucurkan bantuan melalui DAK non fisik pelayanan kepariwisataan untuk melakukan pelatihan. Diantaranya selam, tata kelola destinasi, manajemen home stay dan guide. Semua sudah kita lakukan dengan target 160 peserta,” kata Safrin.

Safrin berharap, dorongan dari pemerintah daerah ini bisa dimaksimalkan masyarakat untuk terus mengembangkan dirinya. Sebab pengembangan SDM, masyarakat industri seperti hotel, rumah makan dan peluang investasi merupakan tantangan berat pengembangan pariwisata.

“Pengembangan pariwisata itu harus lintas sektor dan membutuhkan lintas ilmu. Makanya kita harus gerogoti bersama. Kalau tidak, ya, pasti hasilnya nonsense,” pungkasnya.(Adv)

Penulis: Amrin Lamena
Editor: Ridho Achmed

NEWS FEED