oleh

WICSF Layak Jadi Destinasi Belanja dan Kuliner

PENASULTRA.COM, JAKARTA –  Menteri Pariwisata Arief Yahya mengingatkan ajang pesta belanja Wonderful Indonesia Culinary & Shopping Festival (WICSF) yang setiap tahun sukses digelar di Jakarta layak dijadikan pilihan bagi wisman yang berkunjung ke Indonesia untuk menikmati surga kuliner dan belanja.

Menteri Pariwisata Arief Yahya seusai pembukaan WICSF 2019 di Main Atrium, Pluit Village, Jakarta, Jumat lalu menjelaskan WICSF harus memanjakan pencinta kuliner dan wisata belanja di 12 provinsi di Indonesia.

Menurut dia, pengalaman berbelanja offline tetap dibutuhkan di era digital ini, oleh karena itu wisata belanja harus mampu menjadi atraksi yang memberikan pengalaman menarik khususnya bagi para wisatawan.

“Indonesia yang masuk dalam list Global Shopping Index menjadi negara yang penduduknya suka belanja menjadi pasar sendiri yang akan mendorong ekonomi rakyat. Wisata belanja juga dapat menjadi pintu bagi promosi produk-produk unggulan Indonesia yang mampu meningkatkan ekonomi melalui Trade Tourism & Investment,” kata Arief Yahya.

Sebagai sebuah pesta belanja, WICSF 2019 menyajikan berbagai konten menarik. Salah satu yang diangkat adalah berbagai kuliner tradisional hingga kuliner kekinian yang tak diragukan lagi kelezatannya. Dari mulai soto, rendang, nasi goreng, sate, dan gado-gado yang juga telah ditetapkan sebagai kuliner khas nasional oleh Kemenpar.

Baca Juga:  Gelaran Both Kuliner Ramaikan Rakerda PHRI

Adapun berbagai program kuliner ini akan tersedia di berbagai pusat perbelanjaan. Ada Nusantara Food Fest di Kuningan City, Craving Food Culinary Festival di The Park Solo, Kuliner Kampung Halaman di Grand City Mall, Jogja City Food di Jogja City Mall, Food Party di Lippo Plaza Medan, The Best Indonesian Food Festival di Pluit Village, dan lain sebagainya.

“Kehadiran ragam kuliner khas Indonesia di WICSF 2019 ini tentunya tak lepas dari tujuan  meningkatkan dan mengangkat jajanan tradisional Indonesia khususnya yang dikelola oleh usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM), sehingga ke depannya sajian kuliner nusantara semakin dikenal di kancah internasional dan mampu meningkatkan omzet dan transaksi UMKM,” kata Menpar.

Selain memanjakan pengunjung dengan berbagai sajian kuliner nusantara, WICSF 2019 juga dilengkapi  ragam program belanja dan diskon menarik yang dapat dijumpai di berbagai pusat perbelanjaan Indonesia. Menariknya, WICSF 2019 akan diselenggarakan bersamaan dengan perayaan 10 tahun ditetapkan batik Indonesia sebagai warisan budaya oleh UNESCO.

Baca Juga:  RM Kampoeng Wisata Hadir dengan Konsep Budaya Sultra

Ketua Umum DPP APPBI A. Stefanus Ridwan S. mengatakan, WICSF merupakan bentuk komitmen APPBI untuk terus mendukung pertumbuhan ekonomi di Indonesia secara menyeluruh.

“Kami berharap WICSF 2019 dapat menjadi daya tarik baik bagi wisatawan nusantara maupun wisatawan mancanegara, sehingga ke depan pusat perbelanjaan juga dapat berperan sebagai salah satu destinasi wisata di Indonesia. Dengan diadakannya kembali WICSF, kami berharap dapat meningkatkan pertumbuhan ekonomi. Optimisme ini berangkat dari meningkatnya jumlah pusat perbelanjaan yang berpartisipasi dalam WICSF 2019 dibandingkan tahun-tahun sebelumnya,” ujar Stefanus.

WICSF 2019 akan digelar hingga 27 Oktober mendatang. Event ini merupakan besutan Asosiasi Pengelola Pusat Belanja Indonesia (APPBI) dengan Kementerian Pariwisata yang masuk dalam 100 Calendar of Event (CoE) Kemenpar.(b)

Penulis: Ami Herman

NEWS FEED